Yuan Digital Mencari Penguasaan Dunia

China sudah mula menguji model kewangan masa depan - Digital Yuan. Mari kita ingat bahawa negara-negara lain di dunia bekerja tanpa henti ke arah ini. Selama dua minggu terakhir, di bandar-bandar seperti Chengdu dan Shenzhen, pihak berkuasa China telah melancarkan yuan digital baru dan meminta promosi token lebih cepat di seluruh negara.

People's Bank of China (PBoC) telah mengedarkan mata wang digital RMB melalui loteri kepada banyak peruncit seperti farmasi tempatan, pasar raya dan juga Walmart.

Chen Yulu, Wakil Ketua Bank Rakyat China, mengatakan:

Apabila permintaan meningkat, kita mesti menyediakan perkhidmatan melalui inovasi teknologi kewangan. Kita mesti membina infrastruktur kewangan berkualiti tinggi yang bebas untuk mempercepat pengembangan mata wang digital bank pusat. Berusahalah untuk memastikan kejayaan ujian rintis. Yang akan dapat membuktikan bahawa mata wang digital dapat mengawal dan memastikan keselamatan pembayaran

Sebaliknya, Bank untuk Penyelesaian Antarabangsa dan tujuh bank pusat barat utama seperti Bank Pusat Eropah, Rizab Persekutuan, Bank England dan Bank Jepun mengeluarkan laporan mereka minggu lalu. Laporan tersebut memperincikan ciri dan asas utama mata wang digital CBDC untuk memandu penyelidikan dalam menyokong matlamat dasar awam .

Krisis kesihatan semasa telah mempercepat peralihan dunia dari wang kertas dan pengembangan CBDC pertama di dunia dapat menjadikan China sebagai pemimpin. Yang akan membentuk masa depan mata wang dan pembayaran di seluruh dunia.

Ketua Pegawai Eksekutif Visa Europe Charlotte Hogg berkata:

Selama 250 hari terakhir, ada perubahan dramatik dan kita telah memasuki era yang berbeza, era digital. Kami melihat orang yang tidak pernah menggunakan pembayaran digital untuk mula menggunakannya. Dan mereka akan terus menggunakannya. Ini menjadi semakin penting bagi semua komuniti perniagaan, kerajaan dan institusi kewangan untuk dapat menggunakan pembayaran digital untuk pemulihan dan kesejahteraan kita.

Facebook cuba mencipta mata wang digital yang dipanggil Libra. Mata wang ini dapat digunakan pada skala rentas sempadan dan meningkatkan kemampuan pengguna untuk menggunakan dan menukar. Namun, Amerika Syarikat dan badan pengawalseliaan antarabangsa yang lain membantah. Argumennya adalah bahawa sebuah syarikat komersial dapat memperoleh pengaruh yang terlalu besar terhadap sistem kewangan dan penawaran wang.

Keprihatinan ini terus menjadi pendorong di sebilangan besar bank pusat. Setelah pembayaran digital menjadikan kebanyakan perkhidmatan menjadi usang, adalah mustahak untuk memastikan bahawa bank perdagangan tidak ketinggalan.

Sementara negara lain memikirkan faedah dan bahaya mata wang digital. China nampaknya jauh maju dalam perlumbaan untuk mencipta mata wang digital bank pusat.