Dari Hong Kong Dengan Cinta

Satu bentuk penipuan cryptocurrency baru telah dikenal pasti di Hong Kong. Akibat penipuan tersebut, mangsa mengalami kerugian berpuluh juta dolar AS.

Hong Kong muncul sebagai pusat penipuan cryptocurrency baru.

Berkat anonim dan popularitinya, idea untuk menjadi kaya dengan cryptocurrency telah lama wujud dan menarik lebih banyak orang. Penipuan ini tidak ada kaitan dengan perniagaan atau pelaburan. Sebaliknya, ia dikaitkan dengan masalah hati, pencarian hubungan, cinta dan percintaan.

Menurut polis Hong Kong, penipuan itu berdasarkan psikologi dan berlaku dengan bantuan laman web temu janji yang begitu popular baru-baru ini di Internet.

Seorang penipu atau penipu, mengenal calon mangsa melalui laman web temu janji, memulakan komunikasi intensif. Tujuan komunikasi adalah untuk membina kepercayaan dan memenangkan mangsa sebanyak mungkin. Setelah komunikasi berubah menjadi bentuk komunikasi yang romantis atau sulit, si penipu mula mengabdikan mangsa untuk masalah hidupnya. Menceritakan kisah tentang kesukaran hidup, masalah keluarga, masalah kewangan yang tiba-tiba, masalah kesihatan, "Saya ingin datang kepada anda, tetapi tidak ada wang untuk tiket," sehingga tidak ada makanan, dll.

Dengan meletakkan mangsa ke arah dirinya sendiri, bermain dengan empati, perasaan cinta, atau hanya pada manusia. Penipu meminta untuk mengambil bahagian kewangan dalam menyelesaikan salah satu masalah di atas dengan memindahkan sejumlah wang dalam cryptocurrency. 

Secara semula jadi, kebanyakan mangsa, tanpa keraguan, melakukan pertukaran wang dalam bentuk cryptocurrency, dengan harapan dapat membantu atau hanya mengambil bahagian dalam kehidupan orang yang mereka sayangi, kekasih, atau hanya "sahabat" baru.

Pegawai polis Hong Kong mengatakan bahawa mangsa penipuan mengalami kerosakan berjuta-juta dolar. Setiap bulan polis mendaftarkan 70 hingga 80 kes seperti itu.Dalam enam bulan terakhir sahaja, jumlah kerosakan melebihi $ 18 juta. 

Penipuan cryptocurrency telah wujud sejak penubuhannya. Tetapi mengingat peristiwa yang terjadi selama setahun terakhir, terutama karena pandemi koronavirus, ia telah mendapat popularitas tertentu. Anonimiti dan kemudahan dalam menggunakan cryptocurrency, memberikan rasa tidak aman dan kemampuan untuk keluar dari air menarik semakin banyak penipu untuk membina skema penipuan. 

Seperti yang kita lihat hari ini, siapa pun boleh menjadi mangsa penipu, baik orang terkenal, ahli politik, atau, dengan menggunakan contoh Donald Trump, bahkan presiden negara seperti Amerika Syarikat.