DAI & USDC Mengubah Peraturan Permainan di DeFi

Baru-baru ini, kita telah menyaksikan kejayaan pembangunan stablecoin di pentas industri crypto. Stablecoins telah mencapai kejayaan yang besar, menghasilkan banyak minat dan menunjukkan pertumbuhan yang kuat pada tahun 2020.

Tidak dinafikan, Tether tetap menjadi pemimpin dari segi penawaran dan permintaan, tetapi DAI dan USDC bergegas mengejar USDT.

Tether USDT adalah token cryptocurrency yang dikeluarkan oleh Tether Limited. Idea token ini adalah untuk memberi peluang kepada peserta pasaran cryptocurrency untuk menggunakan aset digital stabil (stablecoin) yang disatukan dengan kadar dolar AS, yang tidak mengalami turun naik kadar yang ketara, tidak seperti cryptocurrency lain. Tether dilancarkan di platform Omni Layer, yang merupakan struktur atas di atas blockchain Bitcoin.

Tanda DAI - ERC20, disatukan ke dolar AS, nilai Dai adalah 1 USD. Muncul dalam eksperimen komuniti yang menghasilkan sebahagian kecil daripada jumlah transaksi yang serupa dengan USDC. Tidak seperti Tether, Dai tidak mempunyai badan terpusat untuk menyokong setiap Dai dengan dolar AS yang sebenar. Dai digunakan secara eksklusif pada blockchain Ethereum.

USD Coin (USDC) adalah token ERC-20. Ia dikembangkan bersama oleh Coinbase dan Circle. Platform Ethereum diambil sebagai asas untuk cryptocurrency USDC. USDC merujuk kepada stablecoin - duit syiling yang bergantung pada kadar pertukaran wang fiat dan tidak dikenakan turun naik berbanding dengan cryptocurrency lain. Ia disajikan dalam bentuk dolar sebenar, tetapi dalam bentuk digital pada kadar 1 USDC sama dengan 1 USD.

Tidak seperti Tether, USDC dan DAI tidak mempunyai hasil yang ketara dan ketara dari segi dominasi. Oleh kerana pertukaran telah mengintegrasikan USDC dan DAI stablecoin untuk tujuan lain seperti mekanisme pemindahan berasaskan token dan mengekalkan komuniti.

Juga berkat minat yang meningkat terhadap USDC dan DAI, kami melihat peningkatan jumlah perdagangan pada suku ketiga. Pada bulan September sahaja, pemindahan dalam talian melebihi keseluruhan suku pertama. Mungkin alasan untuk pertumbuhan minat dan perdagangan adalah bahawa peniaga telah mendapat peluang untuk menjana pendapatan tambahan dari aset yang tidak mudah berubah seperti USDC dan DAI.

Pada tahun 2019 dan awal tahun 2020, jumlah transaksi Tether kira-kira sama dengan 67% dari keseluruhan pasaran stablecoin. Dengan kedatangan DeFi, jumlah transaksi DAI dan USDC telah meningkat dengan ketara. Bahagian pasaran USDC meningkat dua kali ganda dari 10.7% kepada lebih 22%. Perlu diingat bahawa ketika koin stabil lain bergabung dengan DeFi, jumlah perdagangan Tether menurun dengan ketara. Sebagai contoh, jumlah pasaran USDT menurun 20% antara suku kedua dan ketiga.

Oleh kerana token DAI menunjukkan kadar penjanaan yang lebih tinggi. Pengguna rangkaian mula menunjukkan peningkatan ke arahnya, ini menjelaskan pertumbuhan dan pengembangan skop token yang pesat. Ini menjadikan DAI sebagai bahagian penting dari ekosistem DeFi, dan ketika berkembang, pengguna dapat menemui lebih banyak cara untuk menggunakan aset tersebut.